CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

19.2.14

Kenapa saya bicara (kasar)….


Tulisan ini menyambung dari status yang saya posting bbrp hari lalu di FB. Bbrp teman yg ada di FB saya pasti uda baca, dan bahkan bbrp mommy kece pun kasih respon. Sblmnya, buat yg mungkin blm tau statusnya, saya akan posting disini:

While others chatting about stay at home mom versus working mom,, or about ASI versus Sufor..

There are some others outside who still waiting to become a mother.. so, isn’t it better if they stop and just be thankful for whatever the condition?

well I know, this is facebook anyway!

Ya, saya tau itu cukup kasar. Bahkan sblm post, saya smpt konsultasi dl sama mama garry kira2 gmn yak lo saya post status spt itu. Dia blg gpp sok aja di post, kan menyuarakan suara hati, tapi wlp misalnya disuruh jgn post, saya ttp post sih, hehehe..
 
Status itu itu muncul karena akhir2 ini banyak bgt saya nemuin artikel/status/broadcast massage atau sejenisnya, yg bahas soal stay at home mom vs working mom. Atau bahkan soal diagungkannya ASI sehingga terkesan haram minum sufor. Dan saya rasa, pembahasan2 itu dimulai dari obrolan, lanjut jadi adu debat berujung pd keributan. Lebay? no,, emang itu yg saya liat mnrt kacamata saya. saya ga ada maksud nyindir, nyerempet2 atau tujuan lain.

Dan saat saya merasa hal ini sdh cukup berlebihan, saya jadi berfikir kl para mommy kece itu kok spt kurang bersyukur. Kenapa? Karena, mau jd stay at home mom kek… working mom kek.. heeeyy,, kalian itu uda jadi “MOM”. Apa itu blm cukup membuat bahagia? Haruskah a beautiful “mom” itu di extend jadi “stay at home mom” atau “working mom”?

Mungkin saya iri.. cemburu.. tapi saya pikir, saya harus cemburu!!! Smua wanita pasti ingin jadi ibu kan? Jadi daripada ngeributin siapa lebih bener.. siapa lebih sayang anak.. siapa lbh berkorban, yaudah sih yg penting bersyukur aja karena uda jadi mommy.

Sdkt background, ibu saya memang bukan pekerja kantoran. Tapi beliau berdagang dirumah, dan hal itu mebuat beliau sudah pergi ke pasar bahkan saat saya belum bangun dan sampe lg dirumah setelah saya berangkat sekolah. Hal itu juga yg memaksa saya, bahkan saat saya masih TK, untuk beli/cari bekal sendiri utk dibawa ke sekolah TK. Juga berangkat ke sekolah sendiri.Tp apa saya tidak bahagia? Jelas saya ttp bisa bahagia, dan bahkan hal itu yg mendidik dan menjadikan diri saya mandiri bahkan sejak 5 taun. Saya gak pernah anggap “ketidakhadiran” ibu saya sebagai hal yg membuat saya tidak bahagia. Tp bahkan sejak kecil saya paham bahwa ketidakhadiran beliau itu adlh perjuangannya agar saya tetap bisa berangkat sekolah yang sendirian itu.

Saya juga ga tau apakah nanti memberi asi atau sufor. Karena banyak ibu yg gak bisa ngasih asi ke anaknya, yg saya yakin bukan karena keinginannya, tp pasti ada penghalangnya. Biar kata sufor jelek lah, atau kandugan merk apapun sama aja. ya kl ga bisa ngasih asi, ga dosa kan minum sufor?. Fyi, saya dl asi sampe 3.5 tahun!

Jadi, mau soal kerja atau enggak. Asi atau sufor. Sayuran organic atau biasa. Saya percaya bukan itu poin kebahagiannya! You’re blessed to be a mother. Dan itu uda sangat bikin bahagia!

7 komentar:

Simply Nella

*pukpuk mak isah*... ;D
Betewe maakk... kok kita bisa unfriend sih di FB?? trus yah tiap gw mau add lg, slalu ajah tmbul notice ga bisa... itu kenapose yaakk???

ndhachiyo

*pelukkkkkkkkkkk kenceng*

klo gw skrg udeh bodo amatan sama asi or sufor, sama SHM or WM smua sama2 baik, dan smua sama2 udeh pilihan masing2 yg pasti ingin kasih yg terbaik buat anak nya

mr & mrs kistiono

*pelukkkk*
sabar ya say...
jujur pas baca status fb nya tuh kok yaa kayak di tegur gitu hehe.. tapi emang bagus kok mengingatkan kita untuk slalu bersyukur dengan apapun keadaan kita :)
semoga segera kabar bahagia itu dateng untukmu dan suami #Aamiinnnn....

Mrs.Setyo Aji

Sama banget sama yg gw rasain buw :(

Tetap semangat yuk, be positif aja. Allah pasti ngasih yang terbaik buat kita2 yang terus tawakal tiada henti mendapatkan rejeki keturunan :)

Aline

Aaaahhh... setuju lah sama statusnya bu koes. Sayah juga agak gregetan kalo denger pada ribut aja soal yang itu2 lagi, sufor vs asi, working mom vs stay at home mom, ke dokter atau ga, vaksin pro & kontra. Bener banget, sayah kadang juga pengen jitak satu2 itu ibu yang pada komen..toh apapun yang mereka pilih kan pastinya yang terbaik buat anak.

Sayah sendiri punya ibu yang ga kerja kantoran, tapi walau begitu sayah juga ga kalah sering dititip ke tetangga atau sodara karena si mamah ada acara atau kegiatan organisasi. Jaman SD dititip ke tetangga, jaman SMP sampe kuliah sering ditinggal di rumah sendiri (dibekeli kunci rumah). Tuu ibu ibu...ga selamanya stay at home mother ga ninggalin anaknya tohh. Ibu saya juga ga kasih ASI ke anak2nya, bukan...bukan karena ga sayang...tapi memang keadaannya mengharuskan beliau kasih sufor. Trus apa karena anak sufor jadi ga deket sama mamah? apa karena sufor jadi ga seluarbiasa anak ASI? GA!! sama aja tuh...

Tapi selepas itu semua sayah sayang banget sama mamah saya, ga terbesit pikiran kalo yang beliau lakukan sedari saya kecil itu karena ga sayang sama saya, justru sebaliknya! Saya ga akan seperti sekarang kalo bukan karena perjuangan mamah saya dulu.

Dan ya, saya juga masih menanti buah hati, jadi buat para ibu ibu yang ribut soal gimana ngasuh anak n kesehatannya please lihat sejenak perjuangan isteri isteri seperti saya ini yang boro2 mikir vaksin atau ga, tapi mikir bulan ini sukses hamil atau belum! Itu aja yang dipikirin setiap bulannya.

setuju quote terakhirmu Bu koes :

You’re blessed to be a mother. Dan itu uda sangat bikin bahagia!

Ny Koes

@ nella: uda di approve ya saaayy, hehehe..

@ ndha: peluk baliiiiiikkk,, sip sip...

@ ulan: maaf ya kl ada yg kesindir, beneran ga nyindir tmn2 kok.. buat penyeimbang aja dr sekian bnyk postingan adu argumen para mommy kece

@ Mrs. Setyo Aji: heeeeyy,,,itu kan akyuuhhh!!! suami kita namanya kok sama bangeeet,, xixixixixii.... Aamiin Aamiin... segera kita cpt nyusul yaaa

@ aline: heheheh ya ya,,gitu lah kira2 ^^

bumblebumz

Klo menurut ako ya say... uda sifat dasar na manusia karena merasa nga di posisi itu jadi merasa posisinya yang paling benar... karena ako tergolong kategori orang yang asi nya sedikit ako agak sedih juga klo anak sufor di jelek2in tapi belum tentu klo ako punya asi yang banyak ako nga bakal jelek2in sufor.....bisa jadi ako malah jadi ako malah lebih sadis dari para mommy yang sekarang jelek2in sofor hehehehhe

Poskan Komentar