CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

3.4.12

fiuh... (ga nemu judul yg pas soalnya)

cuma mo keluh kesah gak jelas di antara semangat yg ber-kobar2, hehehe...
ini smua berawal dari gue kenal yg namanya Ibu Amar bbrp bulan sblm nikah. ada satu hal yg bikin gue takjub sm iir, "gila maaakk,,,anak itu kecil2 tp kok ya isi otaknya buanyak bangeeett" hehehee...

all i wanna say here is, cuma seputar racun yg ditularin iir ke gue soal financial planing. dari sblm nikah, dia uda lmyn sering sebut2 soal finplan, yg saat itu gak pernah ada di pikiran gue sebelumnya. well, kl cuma bikin cashflow sederhana sih drdl gue emang buat, tp soal perhitungan matematis soal macem2 instrumen investasi, jelas buat gue adlh NOL besaaaarrrr....

semenjak nikah, tanggung jawab soal keuangan emang ga segampang saat single, soalnya kan gaji suami amanah yeeee lagi edisi istri soleheh. meskipun awalnya gue ttp anggap itu bukan hal yg luar biasa berat. tapiiii,,, seorang iir bnr2 bikin mata gue melek. jleb banget saat denger soal finplan yg dia bikin. bnr2 bikin mikir "alamaaakk,,selama ini gue kemana aja yah? duit taunya cuma di tabungan en deposito ajah!" *tepok jidat*

jujur, ini adlh PR besaaarr buat gue, buat ngerapiin soal finplan keluarga kecil gue saat ini. emang sih, saat ini gue uda punya bbrp unit yg bodohnya bikin gue ngerasa cukup secure. let say, saat ini gue masih play save dengan taro duit di salah satu bank yg punya program tabungan rencana. tiap awal bulan, otomatis tuh duit gue akan di debet, jadi sblm kepake buat blanja-blenji meding masuk sono ajah! selain itu masih ada dana darurat yg justru gue taro di rekening tabungan biasa, dengan asumsi biar kl ada yg darurat bisa lbh gampang ngambilnya.

trus gmn soal diri dan jiwa?
gue uda ikut DPLK dari manu*hidup (pensiun..pensiun...oh pensiuuunnn!!! preminya sebagian di tanggung kantor, sebagian lagi dipotong dr gaji gue), trus ikut juga AsJi yg juga dari manu*hidup (ini masih full di cover kantor, yg justru bkn gue ga ngerti samasekali konten nya ky apa). soal kesehatan pun gue lagi2 merasa secure karena di cover kantor dengan ngikutin tiap karyawannya di asuransi jas*ndo dengan limit yg Alhamdulillah cukup besar (ada jatah melahirkannya juga baik normal or operasi dengan limit terpisah). gak cm karyawan ajah, tp suami/istri dan anak2 pun dapet jatah limitnya masing2. dan pleess nya adalah, bs dibilang ini full cover banget en gak dibatesin sm posisi/jabatan di kantor (so, baik staff atau direktur fasilitasnya sama!!) oia, plus gue juga ikut jamsostek sejak dr awal kerja (mean, uda 5 taunan). nah, itu dari sisi gue. gmn kl dr sisi pakus??

scra dia itu PNS yah, otomatis dia dapet kartu Askes, dan istri pun juga dapet kartu askes. emang sih, askes itu bisa dibilang covernya kecil banget, apalagi administrasinya pun ribet sangaaaatt (mnrt cerita terakhir soal askes yah. misal lo sakit en hrs operasi, stlh dapet diagnosa dokter plus segala rincian biayanya, lo hrs ke askes dl utk tau brp yg dicover, stlh itu sisanya lo bayar ke RS. baru deh abis itu bisa dioperasi. ajegileee bisa2 tu pasien koma duluan kan, hiiiikksss). soal pensiun, jelas donk yah mulai dari terima gaji pertama pun gajinya uda dipotong utk iuran pensiun yg nantinya akan balik lg ke karyawan saat masa pensiun tiba. yah simplenya, setau gue kl pns itu wlp uda pensiun ttp aja dapet gaji lah (wlp cm gapok doank) cmiiw.

tp apa iya, dengan kondisi ky gt gue uda hrs merasa aman??? ternyata enggak! PR nya masih menggunung niiiihh, huaaaaa.... semalem sempet posting status di efbe soal ini, komen pertama malah ditawarin unitlink, hiks... gue malah jadi sedih, soalnya mikir masih bnyk orang yg ngira unitlink itu superb :( dan gak dikit temen gue yg mikir kl asuransi kesehatan itu adalah asuransi yg "melindungi jiwa"

so, skrg saatnya deh melalap habis segala ilmu yg banyak di posting para independent financial planer... semangaaaaaaaaaattttt!!!!!

9 komentar:

Adisty

sama denganku...aq juga masih harus banyak belajar soal fin plan ni...sejauh ini yang dilakuin baru ikut DPLK (diluar jamsostek n DPLK dr kantor), tabungan rencana sama invest LM...Aiihh...masih dangkal ini...Mari sama2 belajar... ^o^ sharing2 ya saaayy...semangaaattt!!!!

Koesoemo Widodo Family

hohoho sama persis kek dirikuh ini yeh.. masih sangat2 konvensional coz mentok di tabungan rencana n LM (eh dirimu malah uda ada DPLK personal tuh)

yookkss mari belajar bersama, xixixi

ndhachiyo

gw lebih paraaahh gak punya apa2.. cihh.. hanya andelin dri kantor kyk DPLK dan kesehatan..


udah mikir c dri dlu2 betapa penting nya yg itu smua tpi bijimana skrg duit lgi morat marit T_T

terus skrg paling abis baby lahir lgsg mau dibuatin asuransi pendidikan tpi itu jg masih binun dlm bentuk apa (-.-")

Sebut saja dia dengan nama bunga

unitlink itu tuh penipu ulung..cih! yg ada lo rugi besar even dia bilang nanti after sekian tahun duit lo bakal jadi sekian..question is..duit jumlah sekian itu sekian tahun lagi bakal bisa buat beli apeh?

sekarang gw sama kaya lo cm ngandelin dari kantor aja plus tabungan konvensional kaya deposito sama tabungan darurat..pengen invest emas tapi harganya ga turun2 T_T pengen RD tapi gw belom paham bener2 yg mana yg oke..

yuk ah kita belajar fin plan yg bener berhubung makin kesini makin butuh banyak covering sana sini buat mengamankan diri sampe tua nanti :)

Koesoemo Widodo Family

@ ndha: semangaaaaattt..... ga usah khawatir soal rejeki anak say, pasti ada deeeh ^^

soal asuransi pendidikan, sebenernya gak ada tuh yg namanya asuransi pendidikan (based ke penjelasan iir kmrn), tp buat detailnya gue jg blm tau hahahaa...

masih belajar iniiiih ^^

Koesoemo Widodo Family

@ ola: yup,,,makanya unitlink gue juga gue tutup ajah! untung blm terlalu lama ikutnya jadi wlp rugi yaaah masih ga gede2 bgt lah..

irlhet

Huhhh...lagi2 dibilang kecil..ngambekk ahhh :(

Ndha = kl menurut gw ya (dan gw udah banyak banget melahap ttg invest n asuransi, termasuk yg namanya asuransi pendidikan) kl buat pendidikan, better jangan di asuransiin deh..Asuransi kan buat jaga2 untuk kondisi yang tidak kita harapkan
misalnya, asuransi jiwa perlu kl kita ada tanggungan n blm ada asset yg bisa kita tinggalin buat yg tertanggung kl kita kenapa2,
Terus Asuransi kebakaran buat property , ya kan kebakaran itu kejadian yang ga kita harapkan bukan?? yang ga bisa di predikisi..
Begitu juga sama kesehatan.

Kl pendidikan itu jelas2 sangat amat bisa di prediksi waktu dan berapa biayanya, jadi asuransi agak2 kurang (menurut gw lhoo ya)

dan tante gw pernah ditawarin asuransi pendidikan (dan mau pulaa), terus pas gw cek berapa premi dan berapa uang yang bakal keluar begitu tuh anak SD, SMP n SMA jumlahnya betul2 kecil deh..seriusan, yang mana gw pikir kl pas anak betul2 masuk SD uang yg keluar dari asuransi ga bakalan cukup..
Dan kl dipikir2 lagi, dengan kita nabung sendiri/bulan..uang yang dikumpul ga akan beda jauh sma uang yg bakalan dikeluarin sama pihak asuransi. Jadi keuntungannya apa???

Ini cuma pendapat gw lhoo,, balik lagi ke individu masing2..karena pengaturan keuangan tiap keluarga beda2

irlhet

cek cek

Koesoemo Widodo Family

waah ini dia dia muncul, hehehe.. maap2 deh say, abisnya emang lo mungil sih :p

nah itu dia ndha,,sebaiknya di simak baik2 krna si baby bentar lg ngintip dunia ^^

Poskan Komentar