CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

19.8.13

nasib kontraktor



Hampir setaun kami resmi jadi kontraktor, bukan profesinya ya tapi tempat tinggalnya, hehehe... Puter balik sedikit; kami ngontrak mulai September taun lalu, nah sekitar bulan Desember ternyata rumah yg kami tempatin itu dijual tanpa kami tau samasekali. Sampe ujug2 suatu pagi dateng lah bapak2 ke rumah kami dan ngaku sbg pemilik baru, saat itu kaget sih tp yaudahlah toh emang cuman ngontrak.

Nah, mulai sdkt gak nyaman waktu sekitar bulan Mei kmrn. Pagi2, tiba2 si pemilik rumah (yg baru) ini dateng dan bilang kl rumahnya mau dia renovasi scptnya. Lho ya kita kaget donk, kok main mau renov aja kan kita masih tinggal disitu. Dia bilang, dia mau renov awal bulan Juni, dan selama rumahnya di renov, kami boleh tinggal di rumahnya dia yg emang lantai 2 nya adalah kos2an. Wew.. ga asik bangeeett.. dia blg mau renov total, jadinya mau ga mau kami harus keluar dl sementara. Saat itu saya uda mulai panik sekaligus ilfil, kok semena-mena banget. emang dikira gampang apa packing barang2 serumah.  Akhirnya, pas bulan Juni pak suami nego ke dia dan minta renov nya di tunda. Apalagi inget uda mau bulan puasa, kan ribet bgt mesti masak sahur n buka di dapur orang. Bareng2 pula, dan saat itu si pemilik rumah pun setuju.

Selang bbrp minggu kemudian, tepatnya pas pertengahan bulan puasa, tiba2 kami kedatangan tamu. Kbtln temen2 sekantornya pak suami. Dan ternyata mereka dateng untuk liat2 rumah yg kami tempatin ini, karena mereka mau beli rumahnya. Wew,, kami kaget sih. Kmrnan blg mau renov, kok ujug2 jadi mo di jual rumahnya? Tp ya kami justru lumayan lega, karena kl mereka jadi beli itu akhirnya kami nantinya akan deal lg utk extend tinggal disitu sm mereka. Stlh 2x dateng, temen2nya pak suami blg mau nego dl sama yang punya rumah.

Sampai kami libur lebaran, rumah masih adem ayem aja… sampe lah malem jumat kmrn (15/8) pintu rumah ada yg ngetok. Karena saat itu pak suami lg mandi, buru2 deh saya pake jilbab n buka pintu, ternyata ada si bapak pemilik rumah. Abis saya suruh duduk, lgs aja saya tny ada apa. Ngomonglah si bapak “mulai hari minggu nanti rumah ini mau saya renov, jadi mba dan mas silakan beres2 dan pindah hari sabtu ini” jegeeeerrrr!!!!!! $@$#%$#$#@#&%$#@!!

Saya diam aja? ooh tentu tidak donk, hahahaha… enak aja tu si bapak ngusir kita gt aja, emang dikira kita tinggal di situ gratisan apa. Langsung dong saya berondong dia macem2. “bapak ga bisa seenaknya gt donk pak. Kita kan disini msh sampe akhir bulan, knp bapak main mau renov aja. emang dikira gampang pak packing. Bapak ujug2 dateng malem jumat gini en nyuruh kita pindah hari sabtu. Emang mau pindah kemana?!” suasana lumayan panas, apalagi saya emang uda di masa2 PMS yg pastinya jd gampang marah. Akhirnya drpd kelamaan, saya suruh pulang aja tu si bapak pemilik rumah “yaudah pak, nanti saya blg sm suami saya!” dan dia pun keluar….

Sesaat abis tutup pintu, saya lgs ngaciiirr ke kamar mandi n cerita ke suami msh dengan ber-api2. Ya gmn enggak, emang dikira gampang apa ya pindahan. Pak suami wlp kaget tp keliatan banget klo dia berusaha tenang. Malem itu juga, lgs deh kita berdua cari info soal rumah kontrakan di sekitar situ (asal jgn punya si bapak itu). Sbnrnya kita sblmnya uda punya inceran, uda deal jg sm yg skrg lg nempatin, tp ternyata mereka ga jadi klr akhir bulan ini karena rumah baru mrka blm siap di tempatin. Huaaa.. mlm itu saya sampe susah tidur lho :(

Jumat 16/8
Saya msh deg2an aja, hati ga tenang bgt. Bingung mo gmn.. dan rasanya makin panik liat pak suami yg keliatannya kok biasa aja (pdhl emang hrs gt ya, kl dua2nya panik mlh runyam kan). Saya sibuk telp sana sini cari info, dan ternyata di sisi lain pak suami berhasil nego sama si pemilik rumah untuk tetep stay disitu sampe minggu depan, plus dia harus ganti kerugian materi ke kami utk sisa waktu yg msh jadi hak kami. Si pemilik pun setuju tp dia jg blg bahwa renov ttp akan di mulai wiken ini. yasudlah, win-win solution ajah.

Sabtu 17/8
Saya keliling di sekitar cari kontrakan kosong, while pak suami pergi upacara 17 agt di kantor. Hasilnya saya nemu 2 lokasi (yg staunya cuman kamar 3x3m, satunya lg lantai 2 sebuah rumah). Gak lamaan, pak suami pulang en ngajakin saya liat lokasi, dia blg dia juga uda janjian ama tukang nasi goreng langganan, ktnya si tukang nasgor punya info. Tp ternyataaaa,, ya rumahnya itu sama ama yg td saya datengin, jiaaaahh sehati bener deh (ama tukang nasgor, eh?)

Lokasi kontrakan yg baru ini emang kurang oke, adanya di gang sempit, ga muat mobil. Yeah, bukan berati saya uda punya mobil, tp saya pusing gmn nanti pindahannya? Barang2 saya lumayan bnyk n gede2. Kl gak pake mobil pinck up, trus pake apa??? Tp karena uda ga ada pilihan lain, ya kita hrs pinter2 deh mikir gmn caranya. Stlh mikir2, akhirnya di putusin nanti pindahan pake gerobak. Iyesss,,, gerobaaaakk. Si tukang nasgor ktnya bisa bantu cari gerobak. Dan barang2 yg gede (such as kasur, lemari baju, kulkas, meja rias) bakal kita ungsiin ke depok. Abis mau gmn lagi, selain emang gang nya sempit, akses untuk ke lantai 2 pun sulit. Tangganya sempit, dan si pemilik rumah nya bilang biasanya naikin barag2 itu iket n di tarik lewat balkon. Ribet? Oooh pastinyaaaa!!!

Tapi apa daya, rumah kami di bintaro coret sana blm selesai di bangun. Mnrt sang marketing sih ktnya oktober nanti uda bisa selesai dan November uda bisa dihuni. Yah, smg smua tepat waktu dan bnr2 kita uda bisa pindahan sblm ganti taun, Aamiiiiin…
Fiuh,, panjang yah pemirsah.. maap yah kl kepanjangan, tp boleh kan saya curhat disini, hehehe

1 komentar:

Pypy

Ya ampun, semena-mena bgt yah tu yg punya rumah :( Semoga rumahnya bisa kelar sesuai yang dijanjikan yah :)

Poskan Komentar