CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

28.4.13

rejeki gak akan tertukar...

tulisan ini didasari atas kegalauan saya 4 bulan terakhir, dan diperparah dengan kondisi saya sebulan terakhir... mari kita cekidot...

4 bulan terakhir, saya mengerjakan pekerjaan baru. well,, sbnrnya gak baru2 banget sih, tp ada bbrp hal baru yg saya pelajari. dulu, bagian pekerjaan ini adlh pekerjaannya supervisor saya, tp sejak kantor saya split desember lalu, dan si supervisor kena split, mau ga mau saya yg ngerjain smua kerjaannya dl. trus, apa kabar kerjaan saya yg dulu? jwbnnya: saya jg yg ngerjain! jadilah slm 4 bulan ini saya double job.

nah,,knp saya galau? yah apalagi kl bukan kesejahteraan tidak berbanding lurus dengan pekerjaan, huehehehehe... sejak saya double job, saya merasa company tidak kurang menghargai apa yang saya lakukan skrg. jadilah seringnya kadang saya galau dan pengen cabut aja dr kantor ini. kenapa? karena saya uda bbrp kali nyoba ngobrol sm manager soal ini dan saya minta kenaikan salary. tapi oh tapi,,kenaikan yg saya terima jauuuh di bawah ekspektasi saya. janji2 manis yg si manager blg bbrp bulan lalu itu cuma janji palsuuu.... kenaikan yg saya terima ya kenaikan taunan, yg emang tiap taun ada dengan rate yg biasa2 aja.

saya galau....

akhirnya, kegalauan ini membuat saya bertanya ke bbrp temen soal lowongan pekerjaan dan kembali mengirim bbrp CV dan skrg nunggu2 dipanggil. tp di saat yang bersamaan, dan mengingat tidak ada yang kebetulan saya ditunjukan bbrp poin penting yang membuat saya berfikir bahwa kantor saya skrg tidak seburuk yang saya kira. lalu, saya galau lagi....tp saya sadar, saya ga bisa di kondisi spt ini trs. curhat ke pak suami, baca2 artikel yg bermanfaat, dan curhat ke bbrp temen bikin saya lbh lega.

mari kita positif thinking....Allah plg tau, bahwa salary saya yg segitu memang yg plg pas utk saya. dan Allah paling tau sampai hari ini, kantor ini masih jadi kantor yg terbaik untuk saya. saya lg di tahap utk gak melirik salary temen kantor saya yang lain dan fokus dengan smua rejeki yang saya punya sampe hari ini...

ternyata buanyaaaaaakkk buanget, smp susah di hitung.jadi, yakin saja bahwa rejeki tidak akan tertukar. hidup, mati, jodoh, rejeki (including anak) smua Allah yg atur, karena Allah yg paling tau yg terbaik untuk umatNya.

”Hai manusia, ingatlah akan nikmat Allah kepada kamu. Adakah pencipta selain Allah yang memberi rezeki kepada kamu dari langit dan bumi? Tidak ada tuhan selain Dia, maka betapa kamu bisa dipalingkan?” (Al-Fathir: 3)

“Barang siapa memperbanyak istighfar maka Allah s.w.t akan menghapuskan segala kedukaannya, menyelesaikan segala masalahnya dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka.” (Hadis Riwayat Ahmad, Abu Daud, an-Nasa’i, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abdullah bin Abbas r.a.)



2 komentar:

Aline

Baru baca postingannya...
Hiks, mirip2 sama saya ya kasusnya. Insyaallah rezeki ga akan tertukar. Tiap orang beda prioritas. Insyaallah keputusan yg diambil adalah yg terbaik ya bu..

Zilha

jodoh, maut, rejeki insya Alloh ga akan tertukar dan kita akan selalu diuji dengan rumput tetangga... itu tandanya alloh syg sm kita, masih diuji, untuk ga kufur nikmat..

Poskan Komentar